We're here to help

Headphone

Mengaktifkan dan Menonaktifkan Bluetooth Pada Headphone Yang Memiliki Fitur Bluetooth


Pada beberapa tipe headphone yang dilengkapi dengan fitur Bluetooth, terkadang tidak ada tombol langsung untuk mengaktifkan fitur tersebut. Tombol yang disediakan hanya tombol Power dan Volume. Cara menyalakan Bluetooth: Tekan tombol power selama 1-2 detik hingga lampu indikator LED berkelap-kelip. Setelah itu maka Bluetooth akan menyala. Anda juga dapat mengetahuinya dari suara program berbahasa Inggris yang terdengar dari speaker headphone bahwa Bluetooth telah menyala. Pada beberapa tipe headphone, Anda dapat melihat adanya perubahan warna pada lampu indikator yang menandakan bahwa Bluetooth telah menyala (biasanya berubah menjadi warna biru). Cara mematikan Bluetooth: Sekali Bluetooth menyala, maka fitur ini akan menyala terus hingga headphone "dimatikan". Pada beberapa tipe headphone dilengkapi dengan fitur auto-off yang dapat secara otomatis "mati" apabila tidak menerima sinyal dari pemutar musik selama beberapa menit demi tujuan menghemat baterai.





Speaker

Speakers - Pengaturan "Large" atau "Small"


Untuk menentukan apakah speaker Anda harus diatur ke "Large" atau "Small" pada menu Konfigurasi Speaker, terlebih dahulu Anda harus mempertimbangkan aplikasi Anda. Anda dapat menggunakan berbagai aplikasi EQ Editor yang tersedia untuk menentukan pilihan ini berdasarkan hasil pengukuran kalibrasi perangkat lunak dari speaker Anda. Secara definisi, speaker " Large" adalah speaker yang mampu melewati kelas frekuensi secara utuh (Lows, mids, highs). Sebagian besar speaker dapat melewati frekuensi mid-range dan high range, namun tidak memiliki kemampuan untuk melewati berbagai frekuensi low end. Jenis speaker tersebut (speaker satelit, speaker "bookshelf" kecil) yang dianggap sebagai speaker " Small" karena keterbatasan mereka dalam melewati berbagai frekuensi (low). Speaker " Small" menyalurkan frekuensi di atas titik crossover yang ditentukan. Selain itu, karena kebanyakan aplikasi surround menggunakan setidaknya satu subwoofer, Anda mungkin ingin mengatur speaker Front, Center, Surround, dan / atau Surround Back ke "Small" terlepas dari kemampuan mereka untuk memanfaatkan titik crossover internal dari receiver. Ini akan membuat semua frekuensi di bawah titik crossover (yaitu: 80 Hz) dihasilkan oleh receiver subwoofer sebelum keluar ke subwoofer yang digunakan dalam aplikasi. Secara keseluruhan hal ini akan menciptakan audio yang seimbang. Tentu saja, bagi "Front Towers" dengan subs internal atau jika Anda hanya menggunakan setup 2.1 (Left, Right, Sub), Anda kemungkinan besar ingin membiarkan speaker Front ditetapkan ke " Large" agar semua frekuensi dapat disalurkan ke speaker Front. Pada saat itu, ubah pengaturan Mode Subwoofer menjadi "LFE + Main" karena akan mendistribusikan frekuensi rendah dan LFE (Low Frequency Effect) ke saluran Utama dan subwoofer terlebih dahulu.




LFE atau LFE + Main


Pengaturan apa yang harus saya pilih saat menggunakan perangkat subwoofer pada sistem speaker saya? Pada menu Speaker Configuration, bila menu Speaker Channel diatur ke " Small", maka Bass Setting atau *Subwoofer Mode dapat diatur ke LFE atau LFE + Main. Hal ini akan menyalurkan semua frekuensi yang ada di bawah titik crossover ke Subwoofer. Jika saluran speaker diatur ke " Large", Anda mungkin ingin menyetel Pengaturan Bass atau *Mode Subwoofer ke LFE + MAIN karena pengaturan ini akan menduplikat frekuensi Low ke Subwoofer. Jika Anda menyetel Setting Bass atau *Mode Subwoofer ke LFE, maka tidak ada frekuensi Low yang akan disalurkan ke Subwoofer kecuali LFE dari trek yang dikodekan Dolby atau DTS. LFE (Low Frequency Effect) - Isi diskrit dikirim ke subwoofer dari trek audio Dolby atau DTS yang dikodekan. (track audio 5.1 atau 7.1) LFE + Main - Frekuensi Low langsung disalurkan ke Subwoofer tidak melihat apakah Speaker Channel diatur ke "Large" "Small". *Beberapa tipe lama menggunakan istilah "Mode Subwoofer" dan bukan "Setelan Bass" untuk opsi menu ini.




Menggunakan speaker 4 ohm dengan A/V Receivers atau power amp


Untuk memahami hal ini, pertama-tama Anda harus menyadari bahwa semua amplifier dirancang untuk mengirimkan sinyal ke "muatan" elektrik atau hambatan yang disajikan oleh loudspeaker. Pengukuran resistansi dalam unit ini disebut "ohm" (oleh fisikawan Jerman Georg Simon Ohm, 1787-1854).

Kebijaksanaan konvensional menyatakan bahwa muatan dari loudspeaker 8 ohm adalah muatan paling pas yang dapat diterima karena itu "melindungi" amplifier dari pengiriman arus yang terlalu besar. Loudspeaker 4 ohm dapat mendorong amplifier untuk mengirimkan arus lebih banyak dari biasanya.

Namun, Anda harus ingat bahwa peringkat impedansi loudspeaker adalah nilai nominal atau rata-rata. Sebuah speaker yang digolongkan berenergi 8 ohm sebenarnya bisa bervariasi dari 5 (terkadang bahkan kurang) sampai 20 ohm atau lebih tinggi, tergantung pada frekuensi pengukuran impedansi Anda. Kami menyebut ini sebagai reaktansi.

Secara umum, Anda akan menemukan bahwa receiver/amplifier dirancang untuk bekerja dengan berbagai jenis speaker dan memiliki pasokan daya dan sirkuit keluaran lebih dari kemampuannya untuk memenuhi permintaan arus dari muatan impedansi rendah. Jika menggunakan speaker berenergi 4 ohm, maka pengaturan tingkat volume harus diperhatikan dengan wajar, karena lebih mudah untuk overdrive atau "menjepit" amplifier dengan speaker 4 ohm daripada speaker dengan energi 6-16 ohm.

Dalam kejadian langka dimana impedansi yang sangat rendah menjadi beban amplifier, secara tangkas sirkuit akan melindunginya dari kerusakan. Jika kondisi pengoperasian yang tidak biasa tersebut memicu sirkuit "Perlindungan" ini, receiver akan mati dan Anda akan melihat lampu berkedip berwarna merah pada indikator Standby. Jika ini terjadi, cukup matikan unit, cabut unitnya selama 10 menit dan kemudian pasang kembali dan nyalakan kembali unitnya. Sirkuit proteksi dapat diatur ulang jika tidak ada kerusakan internal pada receiver. Jika hal tersebut terjadi lagi, periksalah sistem Anda. Kemungkinan terdapat kerusakan seperti kabel speaker yang korslet, driver speaker yang rusak, atau mungkin hanya perlu mengubah volume menjadi sedikit lebih rendah agar tidak menyebabkan amplifier masuk ke mode proteksi karena overdriving.




Sambungan Speaker


Saya menjalankan sistem speaker 5.1 dan saya menghubungkan speaker saya ke Front A, Center, Surround Back / Amp Assign, dan dari SW sebelum beralih ke subwoofer saya. Mengapa receiver saya tidak mengenali speaker surround saya?

Saat membuat sambungan speaker untuk sistem 5.1, terminal yang tepat untuk dihubungkan ke adalah terminal Front A untuk speaker front left dan right, terminal Center untuk speaker channel Center, dan terminal Surround Left dan Right untuk speaker surround Anda.

Terminal Surround Back / Amp Assign akan digunakan untuk saluran 6 dan 7 (speaker) dalam sistem 7.1, speaker independen Zona 2, atau untuk Bi-Amping (salah satu metode penghubungan amplifiers dan receivers ke speaker home theater) channel Front.




Penentuan posisi tinggi/rendah speaker yang benar


Idealnya, speaker berfrekuensi tinggi (tweeter) kecil harus berada kira-kira setinggi telinga Anda, saat Anda berada dalam posisi mendengarkan yang biasa.




Cara memaksimalkan kinerja bass


Menempatkan bagian belakang speaker dekat dengan dinding akan membesarkan respons bass.





Amplifier

Memutar Audio TV menggunakan AV Receiver


Jika receiver Anda tidak memiliki ARC (Audio Return Channel) yang aktif, Anda bisa memutar audio TV melalui receiver dengan menggunakan kabel optik atau koaksial.

Jika keduanya, receiver TV dan AV Anda memiliki ARC yang aktif, tidak hanya kabel optik atau koaksial namun Anda juga dapat menggunakan kabel HDMI untuk memutar audio TV melalui receiver.
Catatan: Biasanya, tidak semua konektor HDMI pada receiver TV atau AV kompatibel dengan ARC. Label ARC akan dicetak dengan jelas di dekat konektor HDMI apabila perangkat tersebut mendukung ARC. Anda juga dapat merujuk ke petunjuk manual milik Anda untuk menentukan apakah perangkat Anda kompatibel dengan ARC.




Mengetahui apakah amplifier atau receiver mengalami “clipping”


Jika musik terdengar terdistorsi, ini mengindikasikan bahwa amplifier tersebut sedang mengalami “clipping”. Jika demikian, mohon segera kurangi tingkat volumenya. Bila tidak dilakukan maka dapat menyebabkan kerusakan pada unit drive pengeras suara.




Perbedaan antara Amplifier, Preamplifier, dan Integrated Amplifier


Preamp adalah pusat kontrol yang mengalihkan unit sumber, mengubah volume untuk naik dan turun, dan dalam beberapa kasus memungkinkan untuk membentuk nada atau mengubah suara bass dan treble naik dan turun.
Amplifier adalah 'Otot' dari sistem audio dan memperkuat sinyal audio yang berasal dari preamp yang akan mengoperasikan speaker dan menentukan seberapa dinamis suara yang dihasilkan dari sistem dalam satu unit. Integrated Amplifier adalah kerangka model tunggal yang menggabungkan fungsi preamplifier dan power amplifier dalam satu unit.




Ketika menggunakan HDMI Control - Standby Pass-Through, mengapa sinyal audio dan video saya drop out sepenuhnya?


Ini akan terjadi saat fungsi CEC (Consumer Electronics Control) pada TV Anda mengirimkan komunikasi ke receiver. Ketika komunikasi ini terjadi, receiver beralih ke sumber "TV" untuk menerima komunikasi CEC dari TV dan kemudian berkomunikasi kembali ke TV.

Karena receiver sudah berada di posisi Standby dan tidak ada yang ditampilkan menjadi output, tidak akan ada kemungkinan untuk melihat sumbernya beralih ke "TV". Kemudian hasilnya TV menjadi kehilangan audio dan video karena receiver tidak lagi mengeluarkan sinyal input HDMI dari input spesifik yang telah Anda atur ke atau menggunakan sumber "terakhir" saat unit dinyalakan.

Untuk menghentikan hal ini, cukup nonaktifkan opsi CEC TV. Dari sana, saat TV dinyalakan dan receiver berada di posisi Standby, TV tidak akan lagi mengirim komunikasi CEC ke receiver dan receiver tidak akan beralih ke sumber "TV" -nya.




Bagaimana cara menghubungkan equalizer saya ke receiver saya?


Terdapat dua metode untuk menghubungkan equalizer, yaitu dengan menggunakan monitor tape atau jack pre-in & output utama. Untuk menghubungkan melalui Tape loop, hubungkan output EQ L&R ke jack Tape-in (play) dari receiver, kemudian arahkan input EQ L&R ke Tape-Out (REC) receiver. Di bagian depan receiver, Anda harus memilih Tape Monitor untuk mengakses equalizer. Untuk terhubung lewat jack utama pre-out/pre-in, hubungkan output EQ L&R ke input utama (pre-in), lalu hubungkan input EQ L&R ke output utama (pre-out)




Bagaimana cara menghubungkan receiver satelit ke AV receiver saya?


Bergantung pada jenis receiver satelit yang Anda miliki, pilihan koneksi mungkin akan beragam. Jika receiver satelit memiliki output digital untuk audio, hubungkan output optik digital receiver satelit ke penerima digital AV receiver. Lalu Anda harus menetapkan input digital AV receiver. Lihat ke Manual Pemilik untuk pengaturan ini.

Pilihan kedua adalah menghubungkan output analog audio receiver satelit L/R ke input audio L/R yang sesuai pada AV receiver. Ada juga dua cara untuk menghubungkan video dari receiver satelit Anda. Saat terhubung langsung ke TV, Anda bisa menggunakan koneksi antena atau koneksi video. Hal ini tergantung pada kemampuan dari receiver TV dan satelit Anda (lihat manual pemilik Anda). Koneksi video diciptakan melalui output Video Komposit, S-Video, atau Komponen Video. Metode kedua adalah menghubungkan sinyal video melalui AV receiver. Untuk melakukan ini, pilih input video pada AV receiver yang ingin Anda hubungkan, DVD, VIDEO 1, VIDEO 2, dll. Kemudian dari AV receiver, hubungkan output monitor ke input video TV.




Saya memiliki lagu di USB drive namun receiver tidak mengenalinya


Pastikan flash drive USB sebagai FAT 16 atau FAT 32. Receiver hanya dapat memainkan file audio dengan format berikut: MP3 (.mp3 atau .MP3), WMA (.wma atau .WMA), WMA Lossless (.wma atau .WMA), WAV (.wav atau .WAV), AAC (.aac /.m4a/.mp4/.3gp/.3g2/.AAC/.M4A/.MP4/.3GP, atau 3G2), FLAC (.flac atau .FLAC), Ogg Vorbis (.ogg atau .OGG), dan LPCM (Linear PCM)





Mikroprosesor

Menginisialisasi Mikroprosesor / Mengatur Ulang Mikroprosesor


Meskipun jarang untuk perlu "menginisialisasi mikroprosesor" pada kondisi normal, terdapat beberapa kasus dimana mikroprosesor dapat freeze atau terkunci sementara. Bila ini terjadi, cukup ikuti panduan di bagian belakang dari petunjuk manual milik Anda untuk "me-reboot" mikroprosesor dan memulihkan operasi yang normal.

Jika Anda mendapati beberapa perilaku yang tidak biasa - channel yang tiba-tiba silent, lupa dengan penyesuaian level, beberapa eksentrisitas pada unit Anda, ini bisa jadi pertanda bahwa Anda mungkin perlu untuk menyetel ulang mikroprosesor. Tentu saja, Anda harus memeriksa semua koneksi dengan seksama terlebih dahulu. Jika Anda telah menemukan bahwa kesalahan koneksi dan setup sebagai kemungkinan dari sumber masalah, Anda mungkin perlu melalukan proses inisialisasi.

Di prosedur akan tertulis sebagai "Inisialisasi Mikroprosesor" atau "Mengatur ulang Mikroprosesor" karena masing-masing unit memiliki protokol individual untuk setel ulang. Prosedur reset biasanya tercantum pada bagian belakang manual pemilik, namun Anda dapat melihat secara tepat di halaman apa prosedur ini dapat ditemukan dengan melihat "Daftar Isi" di bagian depan manual.

Ada beberapa masalah yang dapat menyebabkan unit freeze atau bekerja dengan tidak semestinya, seperti sentakan listrik statis atau gelombang arus melalui input. Saat Anda menginisialisasi mikroprosesor, ingatlah bahwa hal ini akan menghapus pengaturan tersimpan yang mungkin telah Anda programkan sebelumnya ke dalam unit. Sebagai tip, jika Anda menuliskan pengaturan pilihan Anda SEBELUM Anda mengatur ulang unit mikroprosesor Anda, Anda akan lebih mudah mengatur unit setelah reset terjadi. Pada beberapa tipe mikroprosesor, Anda dapat menggunakan fitur Web (Browser) Control untuk membuat cadangan pengaturan dengan menyimpan file konfigurasi pada hard drive Anda.

Jika Anda menginisialisasi mikroprosesor tanpa menyimpan pengaturan Anda, silakan merujuk ke manual milik Anda untuk mendapatkan petunjuk tentang tip setup.





General Information

Apa itu unit sumber?


Unit sumber adalah perangkat yang memutar media musik yang diperluas ke dalam ruang oleh sistem audio. Contohnya seperti: AM / FM Tuner, CD Player, Komputer yang memutar file musik, CD player.




Apa perbedaan antara Video Conversion dan Video Scaling?


Video Conversion adalah proses yang menggunakan satu jenis sinyal input video (komposit, komponen) dan mengubah sinyal input video tersebut menjadi output melalui jenis koneksi yang lain (HDMI). Saat ini menggunakan Video Conversion untuk mengurangi jumlah pemasangan kabel yang digunakan antara ouput receiver dan input TV sudah menjadi hal yang umum. Contoh bagus dari hal ini adalah mengaitkan VCR atau konsol game (Wii) yang menggunakan koneksi komposit untuk outputnya. Sambungan komposit dimasukkan ke receiver dan kemudian, dengan menggunakan Video Conversion, yang adalah output melalui HDMI dari receiver ke TV.

Video Scaling adalah proses breaking down dan kemudian memformat ulang sinyal video ke resolusi yang lebih tinggi. Saat ini fitur ini biasa digunakan untuk menerima video dengan resolusi yang rendah (480i) dan memformatnya ke video dengan resolusi lebih tinggi (1080p). Contoh umumnya adalah mengambil kabel atau satelit dengan resolusi output 1080i, setelah itu melakukan proses melalui i/p Scaler di receiver, dan kemudian receiver tersebut menghasilkan video 1080p ke TV beresolusi 1080p milik Anda.




Apa yang dapat menyebabkan dengungan (audible hum)?


Dengungan (audible hum) dapat disebabkan oleh sumber eksternal (seperti TV, yang dapat mengganggu sirkuit amplifier), kabel RCA atau kabel speaker yang longgar, atau kabel daya dan sinyal digabungkan.




Apa arti dari Pass-Thru HDMI?


Jika Anda membeli receiver yang merupakan unit Pass-Thru HDMI, Anda perlu membuat sambungan audio tambahan (non HDMI) antara komponen terhubung HDMI dan receiver untuk mendengarkan audio melalui speaker receiver.




Apakah normal saat suhu unit Anda menjadi cukup panas?


Ya, ini adalah hal yang normal. Untuk memastikan pendinginan/pergantian udara yang tepat jangan menghalangi aliran udara ke slot penutup atas dari ventilasi.




Apakah saya memerlukan satu set lengkap home theater untuk menikmati DVD-Audio?


Tidak, Anda tidak memerlukan sistem home theater untuk menikmati musik stereo berkualitas tinggi dari disk DVD-Audio. Namun, Anda memerlukan sistem suara surround 5.1 channel untuk memanfaatkan disk DVD-Audio yang memiliki fitur surround sound music.




Dapatkah saya memutar CD pada pemutar DVD-Audio?


Ya, CD dapat diputar di pemutar DVD-Audio. Para pendengar dapat terus menikmati koleksi CD mereka sambil menambahkan disk DVD-Audio ke koleksi musik mereka.




Apa perbedaan antara DVD-Audio dan CD?


DVD-Audio dapat memberikan kualitas stereo yang jauh lebih tinggi daripada CD dengan tingkat sampling hingga 192 kHz (dibandingkan dengan 44,1 kHz untuk CD). Suara digital DVD-Audio dapat dikirimkan dengan maksimal 24 bit data (dibandingkan dengan 16 bit untuk standar CD). Tidak seperti CD, DVD-Audio memiliki kemampuan untuk menawarkan resolusi suara surround multi-channel lanjutan.

Para seniman dan produser dapat memberikan pendengar sebuah pengalaman atas hasil pemutaran yang jauh lebih mirip dengan rekaman master (sebelum akhirnya memungkinkan di sistem hiburan rumahan). Seperti DVD-Video, cakram DVD-Audio yang khas berisi hingga tujuh kali kapasitas data CD.

Untuk DVD-Audio, kapasitas data tambahan ini digunakan terutama untuk musik berkualitas tinggi atau untuk rekaman yang lebih lama. Cakram DVD-Audio juga menawarkan konten visual yang dapat diakses dari menu pada layar. Hal ini termasuk informasi teks seperti biografi artis, daftar putar, dan lirik; galeri foto; dan bahkan klip video.




Dapatkah saya memutar cakram DVD-Audio di CD player? Dapatkah saya memutar CD pada pemutar DVD-Audio?


Sayangnya tidak, cakram DVD-Audio tidak bisa dimainkan pada CD player konvensional. Namun, cakram CD dapat diputar di pemutar DVD-Audio seperti yang dilakukan pada hampir semua pemutar DVD-Video. Pendengar dapat terus menikmati koleksi CD mereka sambil menambahkan disk DVD-Audio ke koleksi musik mereka.





Turntable

Bagaimana cara menghubungkan turntable ke receiver saya?


Meskipun ini adalah proses yang sederhana, ada beberapa jawaban berbeda untuk berbagai skenario:

A. AV Receiver saya memiliki input "PHONO".
Jika receiver Anda memiliki input "PHONO", Anda cukup menghubungkan turntable Anda ke input tersebut.
Catatan: Jika turntable Anda memiliki preamp built-in, maka harus dimatikan saat menghubungkan ke input PHONO

B. Penerima AV saya tidak memiliki input PHONO.
Saat ini banyak receiver yang tidak memiliki input PHONO bawaan. Dalam hal ini, sinyal level phono harus diperkuat di luar AV receiver.

- Jika turntable Anda memiliki preamp built-in:
Pastikan pre-built-in preamp Turntable dinyalakan dan hubungkan ke input Audio (merah dan putih) yang ada pada receiver Anda. Pilih input itu untuk memutar ulang audio dari turntable Anda.

- Jika turntable Anda tidak memiliki preamp built-in: Dalam kasus ini, Anda perlu menghubungkan turntable Anda ke preamp phono eksternal, dan kemudian menghubungkan preamp ke input analog (merah dan putih) yang ada pada receiver. Pilih input itu untuk memutar audio dari turntable Anda.





Aksesoris

Berapakah panjang maksimum kabel HDMI yang direkomendasikan?


HDMI adalah protokol komunikasi yang sangat kompleks dan ada banyak faktor yang terlibat dalam menentukan apakah Panjang-pendeknya kabel dapat mempengaruhi kabel tersebut berfungsi atau tidak. HDMI.org hanya menerapkan kinerja kabel yang dibutuhkan namun tidak menentukan panjang maksimum dari kabel tersebut. Penggunaan kabel "High Speed" (disebut kabel Kategori 2 dalam spesifikasi HDMI) lebih dianjurkan. Kabel berkecepatan tinggi diuji untuk tampil pada kecepatan yang dapat menangani kebutuhan bandwidth yang diperlukan untuk semua spesifikasi HDMI saat ini. HDMI.org merekomendasikan penggunaan repeater jika panjang kabel Anda lebih dari 10 meter.

Dengan kabel HDMI yang panjang, kabel yang diproduksi secara berkualitas dapat memainkan peran penting dalam menjalankan HDMI dengan sukses dalam jarak yang lebih jauh.

Untuk informasi lebih lanjut silahkan kunjungi http://www.hdmi.org/learningcenter/faq.aspx#44





Excellent Audio Support Page

CAN'T FIND YOUR ANSWER?

We'd love to hear the problem from you

Write us a question

ea.onlinejkt@gmail.com

Call us now

(021) 6019348

  • White Facebook Icon

Find us on facebook

@ea.onlinejkt

HOMEPAGE